Memaparkan catatan dengan label Puisi. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Puisi. Papar semua catatan

Rabu, 30 September 2015

Ya Tuhanku….

ban pecah

Ya Tuhanku
Berikanlah kekuatan untuk mengharungi ujian ini
Ujian ini amat berat dirasakan
Walau tidak setanding ujian yang diberikan
Pada umatmu yang lain.


Ya Tuhanku
Diri ini amat lemah
Tidak bermaya
Maka, kau berilah kekuatan.


Ya Tuhanku
Semakin difikir semakin rasa tegang
Hari-hari yang dilalui penuh ketakutan
Kesakitan, kelemahan dan takut diperkatakan orang.


Hambamu ini
Cukup goyah imannya
Kau teguhlah iman diri ini
Agar tidak sesat.


Ya Tuhan
Berikanlah diri ini kekuatan untuk bangkit
Berusaha mengadapi masalah
Mengecap nikmat hidup
Yang diberkati oleh Mu.


Ya Tuhanku
Kau berikanlah diri ini sinar itu
Sinar kejayaan dan kebahagiaan
Menerima semua takdirmu
Dengan hati yang terbuka dan ikhlas
Sesungguhnya ujian itu
Untuk mengangkat darjatku
Menjadi lebih baik.


Ya Tuhanku
Segala yang berlaku atas kehendakmu
Berilah jalan
Agar terus maju melangkah
Tidak sesekali gentar dan berputus asa
Berikan petunjuk dan hidayahmu
Agar diri ini menjadi hamba yang bertaqwa.

Ahad, 1 September 2013

Negara Merdeka


Suatu ketika dulu
Negara dilanda kehancuran
Bangsa asing memerintah negara
Penindasan dan ketidakadilan bermaharajalela.

Tokoh negawan
Bangkit berjuang
Mempertahankan hak
Agar wujud negara merdeka.

Merdeka ! Merdeka ! Merdeka !
Laungan keramat tanahair tercinta
Terbinalah sebuah negara
Hidup makmur dan bahagia
Pelbagai bangsa dan bahasa
Dengan gagasan 1 Malaysia.

Negaraku merdeka
Selagi nyawa dikandung badan
Akanku pertahan tanahair tercinta
Hingga ke hujung nyawa
Demimu  negara tercinta
Agar negara terus merdeka.
 

Rabu, 28 Ogos 2013

Oh ! Malaysia...

Selasa, 27 Ogos 2013

Tsunami

   
Di pantai itu
Angin bertiup kencang
Cuaca tak secerah dan tak seindah biasa
Ombak yang menampar dengan kuat
Angin yang menderu-deru entah dari mana datangnya
Pohon nyiur
Melambai-lambai dengan kasarnya.

Pasir-pasir yang selalunya setia dengan pantai
Menjadi mainan ombak yang beralun
Tetapi
Pada hari itu
Pepasir takut untuk bermain dengan ombak
Tatkala ombak berhempas ke pantai
Pepasir melayang jauh entah ke mana
Meninggalkan ombak yang kesepian.

Ombak kelihatan lebih garang dan rakus
Mengaum dengan ganasnya
Kelembutan dan kehalusannya
Lenyap dengan serta-merta
Membuatkan makhluk lain berasa gerun
Serta sukar mencari sebab perubahannya.

Hidupan laut yang selalunya riang gembira di habitatnya
Menampakkan dirinya
Keluar berhijrah
Naik ke permukaan pantai
Tanpa rasa menyesal.

Dengan tak disangka-sangka
Gegaran berlaku dengan kuat
Menggoncang dan mengertak makhluk di muka bumi ini
Membuatkan mereka yang tidur terjaga
Bumi yang disangka tenang
Boleh memberontak
Dalam sekelip mata.

Pantai yang nyaman dan indah
Mengganas dengan tiba-tiba
Ombak yang menggila
Setinggi pohon nyiur
Air laut yang berkeladak
Melimpah-ruah setiap ruang tanah
Segalanya
Menjadi mangsa pukulan ombak.

Semuanya musnah
Bagai diserang garuda
Menjadi padang jarak padang tekukur
Kudrat yang ada tidak mampu melawan kuasa-Nya.

Mayat yang bergelimpangan diratapi
Kekuasaan dan keesaan-Nya diakui
Membuka mata kepada yang masih lena
Dibuai mimpi indah
Yang tidak pasti
Hanya Tuhan berkuasa atas segala-galanya…

Cermin Mataku Sayang

Tanpa kehadiranmu
Hidupku tiada bererti
Siang yang cerah menjadi malap dan kelabu
Keindahan alam yang indah menjadi sepi dan suram tanpa kau disisi.

Engkau hadir memberi sinar kehidupan padaku
Walaupun orang lain adakalanya hanya memandang remeh padamu
Tetapi aku,
Amat merayu dan menagih kasih sayangmu.

Saban hari
Kau mendampingiku
Walau ke mana aku pergi
Aku amat menghargaimu
Kerana kau ibarat nyawaku
Akan kubawamu hingga ke akhir hayatku.

Tetapi sayangnya,
Kau mempunyai kelemahan yang tersendiri
Yang amat aku pasti akan kelemahan tersebut
Dirimu mudah berderai
Membentuk serpihan halus
Pabila engkau dikasari.

Tetapi usahlah berasa gundah
Aku tidak akan akan membiarkan dirimu dikasari
Aku akan mempertahankan maruahmu
Walaupun nyawaku menjadi galang gantinya.

Aku akan menjagamu seperti seorang bayi
Membelai dirimu saban hari
Membersihkan dirimu daripada wabak penyakit
Akan ku lapkan dirimu menggunakan fabrik yang lembut
Agar kulitmu tidak berasa pedih.

Pabila malam ingin melabuh tirai
Entah mengapa aku tidak memerlukan dirimu lagi
Aku membiarkan engkau sepi dalam kegelapan malam
Engkau tidak lagi menemani dan menerangi kesamaranku
Seperti mana pada waktu siangnya

Wahai cermin mataku sayang
Janganlah engkau bersedih
Apabila mataku dibuka keesokan harinya
Akan ku gunakan perkhidmatanmu
Hinggalah malam menutupi tirainya
Kerana itulah rutinmu berbakti kepada tuanmu.

Khamis, 6 Jun 2013

Sahabat


Sahabat
Kau umpama jambangan bunga yang berwarna-warni
Merah, kuning,ungu dan putih
Yang sentiasa harum semerbak
Di taman hatiku.

Sahabat
Aku tidak akan membiarkan jambangan bunga itu layu
Akan kusiramnya dengan dengan kesetiaan
Akan kubelainya dengan kasih sayang
Agar kuntuman bunga itu sentiasa mekar.

Sahabat
Tidak ku sangka-sangka
Jambangan bunga yang aku jagai
Layu jua akhirnya
Gugur ke tanah.

Sahabat
Aku amat merindui jambangan bunga itu
Kecantikan dan keharumannya
Aku tidak akan melupainya
Walaupun tumbuh mekar jambangan bunga yang baru.
 

Perjuangan Kehidupan


Kehidupan ibarat bahtera
Terumbang-ambing mengharung gelombang
Dengan tiupan angin kencang
Hanya semangat kental mampu melaluinya
Tanpa terus dihanyut oleh arus deras
 
Perjuangan harus diteruskan
Menuju destinasi yang abadi
Mengemudi agar tidak tersasar
Dari haluan yang sebenar

Dunia ini tempat persinggahan sementara
Sebelum menuju alam akhirat yang abadi

Jalannya pasti akan ketemu jua
Jika terus berusaha
Sinar kejayaan dan kebahagiaan pasti ada...

Berusahalah...
Menyusur lautan ini
Dengan hati yang tenang
Pasti akan berjaya jua ke tempat yang ingin dituju....